Ads

akun Twitter anda di Unfollow ? Ini dia alasanya

Daftar Isi [Tampil]

JEJARING sosial adalah sub bidang teknologi yang memiliki ranah bisnis tersendiri. Sebut saja twitter. Siapa sangka ketika followers atau pengikut twitter Anda lebih dari  puluhan ribu, ratusan ribu, hingga jutaan orang pengikut setia kicauan Anda. Di jejaring social twitter, hal ini bisa menjadi lahan bisnis tersendiri.
“Setiap followers atau pengikut twitter Anda mencapai dua puluh ribu orang, itu dapat dihargai sekitar Rp 50 juta,” tutur Meriza Hendri kepada BB.
Menurut Meriza sebagai pembina Gerakan Indonesia Muda Berbisnis, hal itu diketahuinya ketika anak didiknya ada yang menawari agar jejaring sosialnya dibeli oleh perusahaan Djarum senilai Rp 50 juta. Namun, hal itu urung dijual kepada pihak Djarum. Karena aset followers yang sudah dibina oleh anak didiknya ini, diprediksi akan menjadi nilai ekonomi tinggi yang berkelanjutan dibanding hanya jual putus saja.           
Berikut ini beberapa alasan mengapa Anda tak diikuti twitter dikutip BB dari beragai sumber:
1.    Banjir pagar
Berkicau dengan hashtag sah-sah saja, namun jangan berlebihan. Misalkan Anda
nulis tweet dengan pola ‘#Saya #suka #membaca #novel #detektif’. Sangat tak nyaman dibaca.

2.    Masif berkicau
Tak ada aturan baku soal intensitas berkicau. Namun jangan terlalu sering. Jika Anda kerap berkicau masih dalam semenit, bisa dipastikan pengikut Anda bosan. Ia bakal berhenti men-follow Anda dan dipastikan tak akan ada pengikut baru.

3.    Promosi diri sendiri
Personal branding memang penting, namun jangan terlalu narsis. Jangan tulis atau menyebarkan informasi diri sendiri yang berlebihan, sebaiknya sebarkan informasi yang
Anda bisa banggakan.

4.    Tidak mengikuti pengguna yang tidak mengikuti
Jika pengguna lain tidak mengikuti Anda padahal Anda telah mengikutinya, sebaiknya Anda tidak perlu langsung unfollow karena pengguna lain belum tahu saja dan suatu saat akan men-follow balik.

5.    Proteksi akun
Pengguna sangat sebal melihat akun yang diproteksi. Selain tak bisa melihat tweet yang dikicaukan, hal ini akan memakan waktu tatkala proses following. Jika tak urgent, jangan lakukan hal tersebut.

6.    Meminta retweet
Lakukan hal ini sekali dua kali saja. Jika berkali-kali
Anda bisa dipastikan akan makin sedikit follower.

7.     140 karakter
Ingat Twitter miliki batasan hanya 140 karakter saja. Jangan lampaui itu. Jika melebihi batas pun sejatinya bisa diatasi dengan aplikasi pihak ketiga (TwitLonger), namun tetap saja membingungkan.

8.     ‘Bajak’ trending topic
Ikuti percakapan trending topic boleh saja, namun jangan terlalu over atau bahkan telat. Misal ‘SNSD’ sedang tren saat ini. Jangan terlalu berlebihan mengagungkan girls band Korea ini. Dan jangan membahas topik serupa jika memang sudah tak lagi masuk list trending topic.

9.     Tata bahasa
Pengguna lain akan sangat tak nyaman jika membaca kicauan yang memiliki tata bahasa penulisan yang amburadul. Singkatan sah-sah saja. Namun untuk bahasa alay atau bahasa nyleneh lainnya, jangan lakukan itu.

10.   Tweet huruf kapital
Tulisan memiliki kelemahan intonasi, jika
Anda menulis dalam huruf kapital misalnya dalam keadaan marah atau emosi. Sebaiknya hindari penulisan dalam huruf besar kecuali Anda dalam situasi dan kondisi tertentu.

Mudah-mudahan informasi yang telah disampaikan bermanfaat. Tetap semangat dan jadikan teknologi menjadi salah satu sarana untuk meningkatkan profit bisnis Anda.

Post a comment

0 Comments